Pages

October 07, 2011

AWAN MANIS;


aku suka dongak langit,
kerna setiap kali aku mendongak,
aku sering nampak gumpalan persis gula-gula kapas,
hey, aku tahu itu awan, tanpa perlu di perkenal lagi
sesiapa pun kenal yang dia sang awan,
sang awan yang setia menghiasi dada langit,
buat diri aku terkenang akan kamu,

bicara tentang aku, kamu dan awan,
kau macam awan,
awan yang boleh bentukkan dirinya jadi pelbagai,
terkadang aku bisa melihat awan menggaris senyum,
menyusun kepulan putih itu lalu bentuk jadi hati,
ataupun ia lebih senang dirinya begitu,

sang awan masih terambal di situ,
walau memandangnya buat hati aku tambah keping,
tambahan bila ia berkait tentang kamu,
tapi melihat awan sudah cukup beri erti tentang kamu,

jauh di dasar hati,
awan yang seringkali buatkan hati aku jadi manis,
macam kau yang pernah buatkan hati aku jadi manis,

aku, kamu dan awan,
awan memang akan sentiasa damping langit biru terbentang,
cuma jadi beza bila dalam frasa itu kata kamu sudah lenyap,
tinggal aku dan awan,

aku dan awan,
walau empat abjad bawa kata KAMU itu sudah hilang,
tapi aku tetap punya empat abjad lain,
yang seru kata AWAN,

dan hari ini,
aku masih dongak langit,
aku masih terpaku setiap kali lihat kepulan gebu itu.
aku masih ingin rasakan melihatnya sudah cukup buat hatiku jadi manis,
sekali lagi, si comel itu berjaya,
kerana awan itu akan sentiasa jadi gula dalam hati aku.

catatan lama, tapi tetap segar dalam jiwa;


nota kaki;
gula - warna warni, banyak segi yang penting-
rasa manis bagai gula dalam hati 



5 comments:

~Nana 귀여운~ said...

nak gula2 tu boleh ? suka tengok wane diye..huhuuhh

S.R.S.B said...

heee..aku kenal awan manis itu!!!

YOUsoF said...

Benda yang manis, pasti sukar untuk hilang dari ingatan.. ;)

Picoz Shupalula. said...

mendalam makna nya tuhh :)

Tsu Miy Chan said...

sweet~ :)